"Karena itu aku senang dan rela di dalam kelemahan, di dalam siksaan, di dalam kesukaran, di dalam penganiayaan dan kesesakan oleh karena Kristus. Sebab jika aku lemah, maka aku kuat."

2 Corinthians 12:10 NIV

Seringkali, Tuhan bekerja melalui keadaan hidup – kesulitan, sakit penyakit, penderitaan, kemunduran, serangan bagi Anda untuk melihat posisi-Nya. Jika kita mengandalkan kekuatan alami kita, suatu hari nanti kekuatan itu akan mengecewakan kita. Dari mana datangnya kekuatan untuk melihat perlombaan berakhir?
Itu datang dari dalam.

Dunia mungkin melihat kekuatan dalam kekerasan, dalam dominasi, dalam selalu menang. Tetapi Juruselamat saya mengajari saya untuk melihat kehidupan sebaliknya – bahwa kekuatan terbesar ada pada tindakan menyerah kepada Tuhan, menempuh jalan kerendahan hati dan penyangkalan diri.

Beberapa dari kita berpikir “bertahan” membuat kita kuat tapi terkadang “melepaskan”. Kekuatan sejati adalah memaafkan semua. Untuk mengasihi dari hati. Untuk tidak menghormati diri kita sendiri agar Kristus dapat dihormati.

Kerendahan hati yang sejati bukanlah kelemahan – tetapi kekuatan. Kecuali kita rendah hati, kita tidak akan tunduk kepada Tuhan atau mencari pertolongan-Nya (Yakobus 4:1). Ini bukan masalah menggabungkan kekuatan kita dengan kekuatan Tuhan
tetapi penghapusan total dan lengkap dari kekuatan kita untuk memakai kekuatan Tuhan.

Kemudian seperti Rasul Paulus, Anda dapat mengatakan, “Sebab jika aku lemah, maka aku kuat”.

Hari Ini!

Dapatkah Anda mendengar suara Tuhan hari ini?
Atau apakah hatimu begitu penuh dengan rasa sakit kemarin dan ketidakpastian hari esok?